Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Singkat Sejarah Nusantara

Tipsseo.net - Singkat Sejarah Nusantara - Di Indonesia, istilah Nusantara mengacu pada “Nusantara Indonesia” yang berarti “Dunia Melayu” jika anda bertanya kepada orang Malaysia, tetapi makna yang berbeda telah melekat pada konsep tersebut sepanjang sejarah Asia Tenggara. Berdasarkan nusantara, Nusantara sendiri mencakup lebih dari 10.000.000 pulau di Indonesia dan Malaysia dan terkenal dengan jamu dan rempah-rempahnya yang telah diperdagangkan sejak abad ketiga.

Prasejarah awal, Nusantara dihuni banyak oleh orang Melanesia hingga ras Austronesia bermigrasi ke Nusantara dan bergabung dengan campuran. Selama waktu itu, wilayah tersebut sangat dipengaruhi oleh Hindu, Budha, dan beberapa kepercayaan lokal sebagai agama mereka. Mengenai penggunaan modern, Nusantara dapat disebut sebagai istilah untuk mendefinisikan wilayah yang meliputi beberapa negara yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Timor Leste. Inilah awal singkat dari sejarah Nusantara. simak berikut tentang sejarah Sunan Giri

sejarah Nusantara

Bagaimana Semuanya Dimulai

Latar Belakang

Kata Nusantara sendiri berasal dari sebuah sastra Jawa Kuno yang lahir kira-kira pada abad ke-12 hingga ke-16 untuk mendefinisikan konsep kenegaraan di bawah kemegahan kerajaan Majapahit, jauh setelah jatuhnya Sriwijaya. Kediri, dan Singasari. Meski demikian, kejayaan Majapahit tidak bertahan sampai Islam Sunni dari Malaka mengalahkan kekaisaran yang membuat Malaka tampil sebagai pembangkit tenaga listrik di wilayah tersebut. Inilah salah satu fakta sejarah Nusantara.

Selama dominasi Malaka, kerajaan yang lebih kecil muncul di mana mereka juga mengubah agama tersebut menjadi Islam Sunni, termasuk Kekaisaran Brunei dan Kesultanan Ternate. Nusantara menjadi terkenal secara global karena komoditas jamu dan rempah-rempahnya ketika gubernur Portugis India, Afonso de Albuquerque dan pasukannya pergi ke Malaka dari Cochin untuk dengan ambisius menguasai pelabuhan perdagangan strategis Malaka.

Pengaruh Agama Terhadap Pembentukan Nusantara

Prasasti paling awal yang ditemukan di nusantara dikenal dengan Prasasti Kutai dan berasal dari Kalimantan Timur, bertanggal sekitar 375 M ketika Kerajaan Kutai Martadipura berkuasa. Prasasti ini ditulis dalam bahasa Sansekerta menggunakan aksara Pallawa, aksara yang dikembangkan di India Selatan sekitar abad ketiga Masehi. Dalam prasasti ini disebutkan tiga penguasa Kutai Martadipura, dan mereka menggambarkan sebuah ritual yang merupakan ciri khas Hindu kuno. Inilah yang membentuk sejarah Nusantara.

Sekitar satu abad kemudian, batu pertama ditorehkan di Jawa. Prasasti ini, juga dalam bahasa Sansekerta, menyebutkan raja Purnawarman dari kerajaan Tarumanagara di Jawa Barat, dan mengaitkannya dengan dewa Hindu. Bersama-sama, prasasti ini menunjukkan bukti pengaruh besar dari Hindu India di dalam elit penguasa dari kerajaan kuno asli pertama yang diketahui di Nusantara.

Namun, kontak perdagangan antara India dan Kepulauan Indonesia saat ini diketahui telah terjalin berabad-abad sebelum prasasti Kutai. Selat Malaka, jalur laut yang menghubungkan Samudera Hindia dengan Samudera Pasifik, telah menjadi jalur pelayaran utama untuk perdagangan lintas laut antara China, India dan Timur Tengah sejak ingatan manusia. Sebagian besar garis pantai Sumatera terletak di sebelah jalur laut ini sehingga pedagang antara India dan Cina singgah di sini, atau di seberang Selat, untuk menunggu angin monsun yang tepat yang akan membawa mereka lebih jauh. Perdagangan adalah salah satu hal yang membangun sejarah Nusantara.

Bagaimana Agama Lain Muncul

Meskipun merupakan kerajaan Hindu-Budha, pengaruh Islam hadir setinggi elit penguasa Majapahit. Mungkin telah ada kehadiran Islam di maritim Asia Tenggara sejak awal era Islam ketika pedagang Muslim datang ke nusantara, bermukim di daerah pesisir, menikahi wanita lokal dan menikmati penghormatan karena kekayaan mereka diperoleh melalui perdagangan.

Beberapa penguasa lokal mungkin tertarik pada keyakinan baru ini dan menganggapnya menguntungkan untuk mengadopsi keyakinan yang sama seperti mayoritas pedagang.

Perdagangan menjadi salah satu hal penting yang membentuk sejarah Nusantara.

Pembentukan kerajaan Islam adalah langkah selanjutnya. Diasumsikan bahwa rakyat raja-raja pribumi ini mengikuti dengan masuk Islam. Kita dapat tahu bahwa prasasti pada batu nisan menunjukkan bahwa terdapat sebuah kerajaan Islam di bagian utara Sumatera yang disebut Pasai atau Samudera. Kerajaan ini merupakan kerajaan Islam pertama di sejarah nusantara.  Dari Sumatera utara, pengaruh Muslim kemudian menyebar ke timur melalui perdagangan. Akan tetapi, kecil kemungkinan bahwa beberapa bangsawan Jawa di Majapahit di Jawa Timur menganut kepercayaan Islam karena berdagang.

Kedatangan Orang Eropa ke Nusantara

Cerita tentang kekayaan Malaka sampai ke Eropa dan menggoda orang Portugis, yang sedang membuat kemajuan teknologi di bidang navigasi, untuk berlayar ke belahan dunia ini agar lebih berpengaruh pada jaringan perdagangan rempah-rempah global. Malaka ditaklukkan oleh armada Portugis. Penaklukan ini, bagaimanapun, memiliki konsekuensi yang luas untuk jalur perdagangan. Malaka, yang pernah menjadi pelabuhan yang kaya, dengan cepat musnah di bawah kekuasaan Portugis yang tidak pernah berhasil memonopoli perdagangan Asia, yang kemudian turut membentuk sejarah Nusantara.

Setelah penaklukan, para pedagang segera mulai menghindari Malaka dan membawa bisnis mereka ke beberapa pelabuhan lain sebagai gantinya. Johor (Malaysia), Aceh (Sumatera) dan Banten (Jawa) merupakan negara-negara yang mulai mendominasi perdagangan rempah-rempah akibat pergeseran jalur perdagangan setelah Malaka jatuh ke tangan Portugis.

Belanda juga sangat ingin membangun jaringan perdagangan rempah-rempah di Asia Tenggara. Ekspedisi pertama mereka mencapai Banten namun disertai dengan permusuhan antara Belanda dan penduduk asli. Setelah kembali ke Belanda, ekspedisi tersebut masih menunjukkan keuntungan yang besar yang membuktikan bahwa ekspedisi ke kawasan Asia Tenggara ternyata menghasilkan uang. Ini adalah salah satu fakta sejarah Nusantara.

Berbagai ekspedisi yang diselenggarakan oleh beberapa perusahaan Belanda pergi ke nusantara menyebabkan dampak negatif pada keuntungan. Persaingan untuk rempah-rempah mendorong kenaikan harga di nusantara sementara pertumbuhan pasokan yang tajam mendorong harga turun di Eropa. Hal ini membuat pemerintah Belanda memutuskan untuk menggabungkan perusahaan pesaing menjadi satu entitas yang disebut United East India Company. Ia memutuskan untuk tidak bermarkas di Maluku tetapi lebih strategis di dekat Selat Malaka dan Selat Sunda.

Pilihan VOC jatuh pada Jakarta saat ini. Gubernur Jenderal Jan Pieterszoon Coen mendirikan Batavia diatas abu kota Jayakarta yang dihancurkan karena dia bermusuhan dengan Belanda. Batavia menawarkan prospek komersial yang bagus yang membangkitkan imigrasi banyak orang, terutama orang Cina, ke kota yang berkembang pesat ini. Karena ini, terbentuklah sejarah Nusantara yang kemudian menjadi Indonesia. simak juga tentang Kisah seorang Sunan Gunung Jati

Saat ini dalam bahasa Indonesia, Nusantara identik dengan kepulauan Indonesia atau wilayah nasional Indonesia. Dalam pengertian ini, istilah Nusantara mengecualikan Malaysia, Singapura, Brunei, Timor Leste, dan Filipina. Telah berubah menjadi konsep Wawasan Nusantara atau 'pandangan kuno', yang menganggap ranah kuno Indonesia, pulau-pulau dan laut di sekitar mereka, sebagai satu kesatuan dari beberapa aspek, terutama sosial budaya, bahasa, serta kesatuan politik, ekonomi, keamanan dan pertahanan. Namun, bahkan setelah nama “Indonesia'' ditetapkan sebagai sebutan resmi negara, penggunaan Nusantara frasa masih marak dan bertahan, terutama dalam istilah antropogeografis, hingga detik ini. Dan itu adalah singkat sejarah Nusantara.

Post a Comment for "Singkat Sejarah Nusantara"